sane wenten ring subak

Standar

SUBAK
Subak adalah suatu organisasi kemasyarakatan yang khusus mengatur sistem pengairan sawah yang digunakan dalam bercocok tanam padi di Bali. Subak ini biasanya memiliki pura yang disebut pura ulun carik atau pura bedugul, yang khusus dibangun oleh para petani dan diperuntukkan bagi dewi kemakmuran dan kesuburan (Dewi Sri). Sistim pengairan ini diatur oleh seorang pemuka adat yang juga adalah seorang petani di Bali yang disebut dengan Pekaseh.

  1.  Arit    :  Alat pemotong rumput
  2. Angapan  :   Alat untuk memotong padi
  3. Bedugul   :  Pura untuk umum/tempat bersemayam Dewi Sri
  4. Biukukung  :   Upacara sebelum memanen padi
  5. Bulih    :  Benih padi yang sudah tumbuh dan siap tanam
  6. Carik   :  Tempat menanam padi
  7. Camok  :   Penutup mulut sapi agar
  8.  Caluk   :  Alat untuk memotong rumput
  9. Doros  :   Mesin untuk memanen padi
  10. Gabah  :   Biji padi yang sudah matang
  11.  Gelebeg   :  Tempat penyimpanan hasil panen (Lumbung Padi)
  12. Juruarah  :   Petugas yang menyampaikan pemeritahuan kerumah-rumah masyarakat
  13. Jineng    :  Lumbung padi/ tempat menyimpan hasil panen padi
  14. Kempelan   :  Gotongroyong membersihkan aliran sungai
  15. Kubu  :   Tempat untuk berteduh/beristirahat
  16. Kampil  :   Kantong untuk menyimpan padi
  17. Kepuakan  :   Alat yang dapat berbunyi untuk mengusir burung
  18. Lampit  :   Alat untuk meratakan tanah yang telah gembur
  19. Lelakut  :   Patung untuk menakut nakuti burung
  20. Manyi   :  Memanen padi
  21. Mejukut   :  Membersihkan hama tumbuhan yang mengangu padi
  22. Meduasanin  :   Mencari hari baik untuk memulai menanam padi
  23. Miseh   :  Upacara setelah padi berbuah/bebiji
  24. Mesabha  :   Upacara yang dilakukan di pura bedugul
  25. Nandur  :   Menanam biji padi yang sudah tumbuh
  26. Ngurit :    Menebar benih/biji padi
  27. Ngaturang sari tahun    : Menghaturkan hasil panen di pura bedugul
  28. Ngulapin   :  Upacara yang dilakukan setelah membersihkan hama tumbuhan yang menggangu padi
  29. Pengalapan    : Putra yang terdapat di hulu sawah
  30. Penampad  :  Alat perata pematang sawah
  31.  Pekaseh  :   Pengurus/pemimpin organisasi subak
  32. Penyarikan    : Sekretaris/ tukang catat
  33. Pecut   :  Alat yang berupa kayu untuk memukul sapi
  34.  Rabuk :    Pupuk organik/non organic
  35. Rimbas   :  Alat untuk mencangkul
  36. Sanggahlabak  :   Pura yang ada di hulu sawah
  37. Sampi    : Hewan yang dipakai untuk membajak sawah
  38. Sanggah cucuk  :   Tempat menaruh sesaji/banten yang terbuat dari bambu
  39. Tambah  :  Alat untuk mencangkul
  40. Tengala :    Alat untuk pengeruk/penggembur tanah sawah
  41. Tembuku   :  Bendungan/alat pembagi air
  42. Teraktor  :   Mesin pembajak sawah
  43. Telabah :    Tempat aliran air sungai
  44. Uma  :   Tempat menanam padi
  45. Yeh   :  Air

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s